10 Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis Interior - interiorpedia

10 Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis Interior

  • Post author:
  • Post category:Blog / Serba-serbi
  • Reading time:15 mins read

10 Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis Interior

Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis Interior | Mungkin Anda pernah mengetahui bisnis desain interior yang tampaknya berkembang pesat namun menunda kewajiban jangka pendeknya seperti membayar karyawannya tepat waktu. Mungkin Anda penasaran mengapa perusahaan menunda kewajiban dasar tersebut.

Apa itu Cash Flow ?

Secara harfiah seperti istilahnya, pada dasarnya ini adalah bagaimana uang menyebar dalam suatu organisasi. Kas beroperasi dalam tiga tingkatan dalam suatu organisasi (aktivitas operasi, aktivitas pendanaan, dan aktivitas investasi). Kas dalam aktivitas operasi adalah penggunaan kas operasional sehari-hari.

Ini melibatkan uang tunai yang terkait dengan pendapatan perusahaan. Dalam aktivitas pembiayaan, cash flow dari saluran yang mendanainya. Itu bisa dari kewajiban tidak lancar dan ekuitas pemilik.

Kewajiban tidak lancar terutama merupakan kewajiban yang telah beroperasi lebih dari satu tahun. Ekuitas pemilik terutama adalah cadangan perusahaan. Perusahaan telah menyisihkan keuangan untuk melindunginya atau untuk membantunya saat perlu berkembang. Aktivitas investasi berpusat pada aset tidak lancar.

Oleh karena itu, cash flow adalah ukuran transfer bersih kas dan setara kas dalam bisnis. Melalui laporan cash flow, pemilik bisnis dapat menentukan kesehatan keuangan mereka dalam hal bagaimana dan di mana berkonsentrasi pada penggunaan keuangan mereka.

Jenis-jenis Cash Flow

Cash flow dapat berupa positif atau negatif. Positif secara teknis menyiratkan aliran dana melebihi tingkat operasional, lebih pada profitabilitas. Cash flow negatif berlawanan dengan cash flow positif. Dalam cash flow negatif, perusahaan tidak dapat memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Ini menyiratkan perusahaan sedang berusaha keras dalam operasinya.

Cash flow negatif vs cash flow positif - interiorpedia

Cash Flow Positif

Ini menyiratkan laba bersih dalam laporan keuangan lebih dari nol. Itu telah memenuhi kewajibannya dan memiliki surplus untuk mengembangkan operasinya. Perusahaan, oleh karena itu, memiliki modal kerja yang cukup dan tidak memerlukan dana tambahan untuk mendukung operasinya.

Posisi keuangannya sehat dan menarik bagi pemegang sahamnya. Bisnis lebih likuid dan dapat dengan mudah mengubah keuangannya menjadi uang tunai. Karakteristik perusahaan dengan cash flow positif antara lain: perusahaan kurang spekulatif (kurang berisiko), dan meningkatkan kapasitas holdingnya.

Cash Flow Negatif

Bisnis cenderung menghabiskan lebih banyak uang daripada pendapatan yang dihasilkannya. Perusahaan telah menghabiskan lebih banyak untuk operasinya dan telah menggunakan semua cadangannya. Oleh karena itu, perlu tambahan modal untuk mempertahankan operasinya. Kesehatan keuangannya sakit dan membutuhkan pendanaan eksternal.

Perusahaan dengan cash flow negatif menunjukkan karakteristik sebagai berikut: mereka memiliki pengeluaran dan pendapatan yang tidak seimbang, ditandai dengan aktivitas negatif, cash flow keluar yang besar, dan banyak kerugian aktual.

10 Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis Interior

Meningkatkan cash flow perusahaan menyiratkan akan ada lebih banyak pendapatan, laba kotor, laba atas investasi (ROI), dan tingkat kepuasan dan retensi pelanggan meningkat. Ada beberapa metode teruji dan dicoba yang dapat digunakan bisnis untuk mempertahankan cash flow positif.

Perusahaan dapat mengurangi biaya operasionalnya terutama pengeluarannya, perusahaan dapat bereksperimen dengan harga jualnya, dan dapat bergabung dengan koperasi pembelian.

Sebuah perusahaan juga dapat membeli secara kredit, dapat melakukan leasing dan membeli kemudian. Perusahaan harus melacak tanggal jatuh tempo dan memperkirakan penjualannya, menawarkan opsi pembayaran yang fleksibel, dan mendapatkan deposit saat membeli pesanan besar dengan uang dalam jumlah besar. Adalah bijaksana bagi perusahaan untuk mengirimkan faktur lebih awal, dan memanfaatkan layanan anjak faktur.

Berikut ini 10 Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis Interior :

  1. Mengirim invoice dengan cepat

Sebagian besar usaha kecil tidak memiliki sistem terkomputerisasi untuk membantu menjalankan operasi keuangan dasar seperti mencatat pembelian, mencatat piutang, dan hutang. Bisnis tergantung pada operasi manual menulis di atas kertas dan menggunakan lembar excel untuk mencatat transaksi.

Namun, ini mungkin tidak efektif karena memakan waktu, mungkin tidak akurat, dan menimbulkan kesalahan pada kelalaian atau komisi. Menjadi sulit untuk melacak faktur yang dikirim ke pelanggan dan oleh pemasok, membutuhkan waktu lebih lama untuk menindaklanjuti hutang yang belum dibayar yang pada akhirnya tidak dapat dipulihkan.

Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk menyebutkan persyaratan pembayarannya pada faktur untuk mencegah terjadinya piutang tak tertagih.

Perusahaan dapat memanfaatkan sistem cloud untuk membuat faktur, mengirim ke pelanggan melalui email, dan melacak pembayarannya. Sebelum menawarkan layanan Anda kepada klien, minta juga seorang staf legal untuk memastikan klien berkomitmen untuk membayar layanan tersebut.

Ketika mereka membayar sebelum waktunya, Anda juga dapat menawarkan diskon kepada mereka untuk mempertahankannya dan mendorong mereka untuk membayar segera.

  1. Gunakan deposit untuk pesanan besar

Untuk mendapatkan simpanan untuk pembelian dalam jumlah besar berarti bisnis harus stabil secara finansial dan disiplin finansial. Ini berarti bisnis akan memiliki rekam jejak tentang cara memanfaatkan sumber dayanya untuk menghindari timbulnya hutang dan pengeluaran yang tidak perlu.

Ketika perusahaan cepat dalam membayar pembeliannya dalam jumlah besar, itu akan membangun hubungan dengan penjual sehingga akan lebih mudah dalam mendapatkan informasi bahkan melalui media sosial ketika penjual memiliki penawaran untuk barang dan jasa mereka.

  1. Berikan opsi pembayaran yang fleksibel

Perusahaan dapat mendiversifikasi opsi pembayarannya untuk mempertahankan pelanggannya. Itu dapat mencapai kebebasan finansial pada rencana pembayarannya dengan memasukkan penggunaan cek dan pembayaran online.

Ini tidak akan memberikan kesempatan bagi pelanggan untuk membayar nanti, oleh karena itu, menyelesaikan masalah hutang yang tidak dapat dipulihkan.

Anda juga dapat membuka rekening bank tempat Anda akan menyetor dan menarik uang tunai secara teratur. Menjaga akun tetap aktif sangat penting untuk membangun kepercayaan dengan bank Anda.

Jika Anda membutuhkan pinjaman untuk mengembangkan bisnis, itu akan lebih mudah karena peringkat kredit Anda akan lebih baik. Bisnis akan menjalin ikatan dengan bank dan akan lebih mudah mendapatkan bantuan keuangan dari mereka.

  1. Lacak tanggal jatuh tempo dan perkiraan penjualan

Memasukkan sistem akuntansi akan membantu bisnis dalam mendeteksi dan mengirim pemberitahuan tentang faktur yang dibayar dan yang belum dibayar. Neraca akan membantu dalam menerapkan rencana keuangan dengan memungkinkan bisnis mengetahui cara memaksimalkan klien potensial yang dapat ditagih, kemitraan, dan memperbaiki ketentuan pembayaran.

Ini akan memecahkan kesalahan kelalaian dan komisi dan akan membangun disiplin keuangan bagi perusahaan. Dengan demikian, manajemen proyek perusahaan akan dapat memperkirakan penjualannya dan melihat tingkat pertumbuhannya serta membatasi biaya operasionalnya.

  1. Sewa sekarang, beli kemudian

Bisnis yang cukup likuid dapat berkembang lebih baik dan mendapatkan klien baru. Adalah bijaksana bagi seorang manajer untuk meluangkan waktu dan mengamati bisnis lain terlebih dahulu dan belajar dari mereka.

Belajar dari orang lain akan membantu bisnis menghindari kemungkinan masalah. Oleh karena itu, seorang manajer dapat memutuskan untuk menyewakan daripada membeli tempat tersebut. Jumlah yang disimpan dapat digunakan untuk berinvestasi dan mengembangkan bisnis.

  1. Beli dengan syarat kredit

Membeli dengan ketentuan pembelian akan membantu bisnis memecah pengeluarannya. Manajer dapat memutuskan untuk menggunakan jumlah yang diinginkan untuk memenuhi biaya operasional karena mereka mendapatkan lebih banyak pendapatan.

Ini akan memastikan bisnis tidak memiliki biaya mendasar sehingga mampu menghasilkan lebih banyak pendapatan. Pada saat-saat kritis, perusahaan akan bermanuver karena tidak memiliki kewajiban mendasar. Ini akan membantu bisnis untuk menghindari mengambil pinjaman untuk mempertahankannya ketika batas kartu kreditnya rendah.

  1. Bergabung dengan koperasi pembelian

Koperasi menyatukan bisnis serupa. Mereka dapat berbagi ide dan pengalaman. Oleh karena itu, sebuah bisnis dapat belajar dari asosiasi semacam itu untuk menghindari tantangan umum.

Mereka juga memperoleh barang dan jasa dalam jumlah besar sehingga mendapatkan lebih banyak diskon. Bisnis dapat menghemat tarif yang dikurangi dan menggunakannya untuk mengembangkan perusahaan.

  1. Bereksperimen dengan harga jual

Menjelajahi elastisitas pelanggan akan membantu perusahaan untuk mengambil keuntungan dan menghasilkan lebih banyak penjualan. Mempelajari tren di pasar dapat membantu bisnis dalam menaikkan atau menurunkan.

Terkadang menurunkan harga adalah strategi untuk mempertahankan pelanggan dan menarik lebih banyak. Itu bagian dari siklus bisnis. Ketika bisnis mencapai puncaknya, manajer kemudian dapat menaikkan harga untuk memastikan profitabilitas.

  1. Mengurangi biaya operasional

Cara terbaik agar bisnis disiplin dan tumbuh adalah dengan mengurangi biaya operasional bisnisnya. Mengurangi pengeluarannya akan mengurangi pemborosan. Ini juga akan menyiratkan negosiasi biaya proses yang sesuai dengan persyaratan bisnis.

Ini memastikan bisnis menikmati semua kemungkinan diskon dengan menegosiasikan penalti dan pembayaran terlambat dengan pemasok. Perusahaan yang menggunakan sistem point of sale, misalnya, akan dapat melacak di mana ia menghabiskan lebih banyak sumber daya dan menimbang jika perlu dan melakukan koreksi.

Saat Anda mengurangi pengeluaran, penting juga untuk menyimpannya di entitas keuangan yang akan membantu Anda memperoleh bunga. Anda dapat berinvestasi di pasar uang dan melihat keuangan Anda tumbuh.

  1. Manfaatkan layanan anjak piutang

Ini berarti perusahaan lain membeli faktur perusahaan dengan potongan harga. Sebagai imbalan atas diskon yang ditawarkan oleh perusahaan, perusahaan lain akan segera membayar jumlah yang ditagih.

Perusahaan anjak piutang akan mengambil sebagian dari uang yang diperoleh tetapi, perusahaan Anda tidak akan terjebak menunggu pelanggan. Oleh karena itu, perusahaan akan menghasilkan keuntungan dalam proses tersebut.

Oleh karena itu, perusahaan akan meningkatkan cash flownya, menjaga likuiditasnya. Penasihat keuangan atau pemegang buku juga dapat memandu perusahaan untuk mengetahui posisi bisnis secara finansial dan melakukan penyesuaian untuk meningkatkan profitabilitas. Penting juga untuk mencatat vendor yang bersedia menunggu pembayaran dan vendor yang akan mengenakan denda untuk pembayaran yang terlambat.

Bisnis perlu berpegang pada anggaran atau memiliki rencana bisnis. Anggaran akan memungkinkan manajer untuk membuat keputusan yang baik tentang apa yang akan dibeli, pada jam berapa, kapan memberikan diskon, kapan harus menagih piutangnya, kapan harus mengirimkan hutangnya dan kapan harus berinvestasi di lebih banyak saham dan aset.

Mencari bantuan dari penasihat keuangan atau ahli dalam jasa desain interior juga merupakan cara pasti untuk mengetahui posisi bisnis dan kesehatan keuangannya. Ini akan memungkinkan bisnis untuk melakukan penyesuaian dan fokus pada pertumbuhan perusahaan atau bisnis barunya.

Manajer harus menguji loyalitas pelanggan dengan meminta tim legal sebelum memberikan produk dan layanan mereka. Mereka juga dapat membangun hubungan baik dengan menawarkan diskon pada pembayaran cepat. Ini akan mendorong pelanggan untuk rajin sehingga akan membina hubungan yang baik.

Namun, ketika mereka terlambat membayar, kenakan juga denda agar mereka lebih berhati-hati di lain waktu. Memilih waktu yang konsisten saat faktur jatuh tempo akan mencegah kemungkinan masalah.

Anda dapat meningkatkan inventaris Anda dengan menandai barang yang bergerak lambat dan barang yang bergerak cepat. Dari pemeriksaan inventaris, Anda akan membuat keputusan berdasarkan informasi tentang apa yang harus dikonsentrasikan pada penambahan dan pengurangan untuk mencapai tujuan keuangan Anda dengan memiliki cukup uang dalam proyek desain Anda.

Kesimpulan

Ketika cash flow Anda tidak memenuhi harapan Anda, penting juga untuk menaikkan harga Anda. Namun, Anda mungkin perlu mempertimbangkan beberapa faktor sebelum berdasarkan opsi itu.

Pertama, pertimbangkan bagaimana pesaing Anda mengenakan biaya, pertimbangkan apakah harga inventaris telah meningkat, dan pertimbangkan tenaga kerja yang dibutuhkan perakitan inventaris atau layanan.

Periksa apakah harga Anda mengimbangi waktu yang digunakan dalam membuat produk, dan ketika harga keseluruhan rendah, tanyakan pada diri Anda apakah perusahaan tersebut menawarkan produk murah atau berharga. Jika harga Anda terlalu rendah, Anda mungkin menjual produk Anda terlalu rendah dan akan membuat pelanggan menganggapnya kurang berharga.

Saat memperluas pasar penjualan Anda, duduklah bersama tim Anda dan bertukar pikiran tentang cara meningkatkan bisnis Anda. Anda dapat mempertimbangkan untuk menambahkan layanan atau produk baru, membuat strategi pemasaran baru, mendorong pelanggan Anda untuk membeli lebih banyak, dan tidak melupakan pelanggan setia Anda.

Anda dapat berpikir di luar kotak dan mempertimbangkan cara alternatif untuk meningkatkan penghasilan Anda. Jika produk yang Anda tawarkan sudah ada di pasaran, pertimbangkan untuk mengubah bauran strategi pemasaran Anda dengan mengubah kemasan Anda, menawarkan rasa dan bahan yang berbeda.

Anda dapat mendorong pelanggan untuk membeli lebih banyak dengan menambah item bundel. Anda dapat menjual barang serupa secara bersamaan. Ini akan mendorong lebih banyak pengeluaran.

Anda juga dapat mengiklankan produk terkait dengan menggunakan platform marketplace. Terapkan program hadiah seperti kartu stempel untuk beberapa pembelian. Anda juga dapat menggabungkan program rujukan untuk mendorong pelanggan setia mengembangkan bisnis Anda dari mulut ke mulut.

Demikianlah 10 Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis Interior yang bisa Anda ketahui dan pahami. Semoga informasi dan tips ini bermanfaat untuk Anda. Untuk melihat informasi-informasi dan tips lainnya, silahkan klik di sini